SANG SURATMA : KARMA HIDUP TAK AKAN BISA DI SEMBUNYIKAN

Tidak jauh dari kawah gomuka Sang Suratma dengan wujud raksasa yang penuh wibawa, penguasa para atman sedang menghukum atmaning usadha, karena dulu dukun atau dokter yang menguasai ilmu pengobatan yang dahulu pernah lali menyembuhkan orang sakit melakukan mal praktek, dan selalu menerima imbalan yang tinggi kepada orang yang diobatinya. Disebelahnya lagi, tampak sang Bhuta Mandar dan sang Bhuta Mandir dua Raksasa bengis saudara kembar sedang menggergaji kepala atma wong alpaka guru (tidak pernah taat pada guru), atma yang tidak melakukan kewajiban sebagai putra yang baik karena melalaikan kedua orang tuanya.

afterlife hindu7

Bali Bima in Underworld, from Bima Swarga, early 20th century ink and paint on muslin, 34 1/4 x 40" Gift of Estelle Shaw, 65.045.340 Courtesy Lowe Art Museum

Bali
Bima in Underworld, from Bima Swarga, early 20th century
ink and paint on muslin, 34 1/4 x 40″
Gift of Estelle Shaw, 65.045.340
Courtesy Lowe Art Museum

Di sebelahnya sang Bhuta Wirosa yang berwujud raksasa maha sakti sedang menghukum atma memaling (mencuri) nasi, ini terjadi karena saat di mercepada ia suka mencuri makanan, karena itu sebaiknya jangan sekali kali mencuri nasi, seberapapun lapar dirasakan.

Sang Suratma adalah julukan dari Anggapati sebagai Yama Bala yaitu seorang rencang atau abdi yang bertugas untuk mengintrograsi atman dan mencatat segala perilaku atau karma manusia ketika mereka masih hidup yang dalam Tri Mandala Pura Besakih,

Pura Titi Gonggang / Marga Tiga menjadi tempat berstananya Sang Suratma sebagai pencatat segala perbuatan yang nantinya juga sebagai pendamping Bhatara Kawitan di Bale Pengangen angen dalam perjalanan atman menuju alam swah loka.

Sang Suratma yang dalam lontar kandapat disebutkan bahwa 

  • Sang Suratma sebagai julukan dari anggapati saat manusia lahir dan saatnya nanti ketika manusia mengalami kematian 
  • Sang Suratmalah yang akan menjemput atman manusia tersebut untuk dapat mengadili untuk mencapai sorga atau neraka setelah dilaksanakan upacarangaben ysng bila atma mencapai neraka alam bhur loka, nerakanya berupa air mendidih, dan disambut oleh Sang Suratma dan para Pisaca.

Dalam cerita rakyat Bali, Bhima Swarga yang dengan wujud raksasa dikisahkan Sang Suratma yang penuh wibawa sedang menghukum atmaning corah manusia yang selalu berbuat asubha karmadengan prilaku yang tidak baik.

afterlife hindu5

Sang Suratma sebagai salah satu saudara dalam kelahiran manusia yang mempunyai empat saudara sebagaimana disebutkan dalam Kanda Pat,

Sang Suratma juga bertugas sebagai pencatat atau juru tulis segala perilaku manusia ketika mereka masih hidup serta bertugas untuk menghantarkan sang atma tersebut ke tempat khusus yang disebut dengan Tegal Penangsaran yaitu sebuah tempat dengan beragam kondisi sebagai tempat atma menerima perlakuan sesuai dengan kelakuannya di dunia.

Selain berbuat subha karma dengan selalu melakukan yang terbaik, sebagaimana dikisahkan penjelasan Dewa Siwapada Sang Suratma terhadap “masuknya Lubdhaka ke Sorga” yang tepatnya pada saat hari raya siwa ratri, manusia diharapkan mampu merenungi kembali atas sebagai perbuataanya untuk memperoleh jalan masuk surga alam swah loka.

Oleh karena itu kita sebagai manusia yang terlahir untuk membayar karma harus nya tidak lagi membuat karma yang tidak baik. Sehebat apapun manusia menyembunyikan perbuatan yang tidak baik Sang Suratma akan tetap melihat nya. |sumber